Cegah Covid-19 Meluas, Warga Karang Bintang Gelar Tolak Bala

Tanah Bumbu, lenterabanua.com – Warga Desa Karang Bintang, Kecamatan Karang Bintang, Kabupaten Tanah Bumbu, Kalsel dihantui kecemasan dengan meluasnya Covid-19 di kampung mereka.

Untuk mengembalikan rasa optimisme, dan mencegah semakin banyak korban terkonfirmasi positif, warga menggelar kegiatan ritual tolak bala, Jumat (20/8/2021) malam.

Bacaan Lainnya

Tradisi tolak bala diawali dengan salat isya berjamaah, di Majelis Taklim Darussalam yang berpusat di RT 04. Setelah itu mereka berkumpul untuk melaksanakan ritual tolak bala.

Koordinator Kegiatan, Hendra Wardani.

“Sebelum beraksi, warga yang terlibat diwajibkan mengenakan masker, dan disiplin prokes,” ucap Koordinator Kegiatan, Hendra Wardani dengan tegas.

Menurut Hendra, sambil mengitari kampung berjalan kaki, warga dan jamaah majelis taklim membaca syair salawat burdah dan melantunkan ayat Al-qur’an.

“Sebagian mengusung kitap suci didadanya, dan sisanya membawa obor dengan penuh makna hakiki,” jelasnya.

Hendra menyebutkan, tradisi ini sebagai ikhtiar menghadapi sebuah permasalahan. Warga muslim meyakini, ritual melalui salawat ini sangat mujarab untuk penyembuhan berbagai penyakit tatkala terjadi pandemi, termasuk Covid-19.

“Ini ikhtiar agar pandemi Covid-19 yang melanda kampung mereka segera berakhir. Terlebih Tanah Bumbu saat ini masuk penerapan PPKM level 4,” tandasnya.

Remaja Desa Karang Bintang bertugas membawa obor.

Prosesi tolak bala dipimpin Ustadz Maulana dari Majelis Taklim Darussalam. Menurutnya, Bacaan shalawat burdah dengan melantunkan syair-syair yang berisi pujian kepada junjungan nabi, dengan maksud memohon syafaatnya.

“Mudah-mudahan dengan adanya bacaan salawat burdah, artinya segala penyakit dan bala dijauhkan dari Allah Subhanahu Wa’Taala,” harapnya.

Ustad Maulana mamaknai, melantunkan syair-syair burdah bisa seperti pengarangnya, Imam Al-Bushiri pernah menderita penyakit. Kemudian beliau rajin membaca dan menulis syair-syair berisi pujian kepada Nabi, dengan maksud memohon syafaatnya.

Ustadz Maulana dari Majelis Taklim Darussalam pimpin ritual tolak bala.

“Inilah yang kami yakini, bacaan shalawat burdah dipercaya menjadi obat mujarab menghilangkan penyakit,” bebernya.

Sementara tokoh masyarakat setempat, sekaligus Ketua Majelis Taklim Darussalam, Muhammad Iqbal mengatakan, tradisi ini merupakan turun temurun komunitas muslim sejak berabad-abad silam dan masih digelar secara turun temurun.

“Namun untuk di kampung kami ini yang pertama kalinya digelar,” ujar Iqbal.

Selain kalangan laki-laki berkeliling kampung membaca doa dan salawat, dikatakannya lagi, kaum perempuan juga dilibatkan.

“Mereka bertugas menyiapkan logistik dan konsumsi peserta tolak bala,” tambahnya.

Ketua Majelis Taklim Darussalam, Muhammad Iqbal sebut kaum ibu-ibu menyiapkan logistik.

Ia pun percaya, kegiatan ini diharapkan mampu menjadi obat paten dalam menangkal segala penyakit.

Ditambahkan mereka, ditengah penerapan PPKM level 4, masyarakat setempat merasa cemas, karena tingginya angka penularan Covid-19 dikhawatirkan mengganggu psikologis dan kesehatan.

Pasalnya sebelumnya bahkan puskesmas karang bintang sempat ditutup karena tenaga kesehatan juga banyak terpapar. Sehingga dibutuhkan beragam upaya, selain tetap konsisten menjalankan protokol kesehatan sesuai anjuran pemerintah. ***

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *